Sebulan yang lalu.. tepatnya menjelang akhir liburan anak sekolah di awal Juli 2012,..

Angel sudah mau masuk sekolah lagi setelah liburan di Tambun, sekolahnya akan mulai kembali masuk tanggal 9 juli 2012, beberapa hari sebelumnya, Ibu saya datang dari Tanggamus, Lampung hendak menjemput Angel yang masih liburan di Tambun, karena sudah mau masuk sekolah, niat ibu saya karena beliau tidak mau merepotkan saya mengantarkan angel ke lampung. Ibu datang pagi pagi benar dengan menumpang travel dari Tanggamus.

Aku pun sudah mulai merasa sedih, karena harus kembali berpisah dengan anak pertamaku. Ibu berencana ikut travel yang biasa di tumpanginya, travel tersebut rencananya akan berangkat dari tambun hari kamis, tapi angel ga mau kalau harus pulang hari kamis, karena sekolah masuknya kan hari senin, kemudian si yang empunya travel pun menghubungi temannya dan temannya ada yang mau berangkat hari sabtu, angel tampak senang. dan kami pun setuju mereka akan berangkat hari sabtu sore, sehingga bisa nyampe rumah di tanggamus hari minggu pagi.

Pada hari Jum’at pagi ternyata pihak travel menelepon kalau mereka akan menjemput bukan pada hari sabtu, tapi hari jum’at jam 2 sore.. wahh kokk.. tiba tiba saya yang sudah dua hari ga kerja karena sibuk membetulkan si katana yang kehilangan tutup buangan bensin pada karburator, menemukan solusi yang kubilang cukup jitu, solusi ini berasal dari tetangga di dekat rumah, bahwa tutup bensin karburator tersebut bisa diakali dengan menggunakan baut yang di potong. dan benar saja solusinya sangat mujarab. dan pada hari itu juga aku usulkan kalau bagaimana kalau ibu dan angel aku antar aja ke tanggamus, semua mendadak setuju, kira kira jam sebelas siang kami pun berangkat semua naik katana, aku, feli (istri), angel, michael, april dan ibu.. semua ikutt…

Dengan penuh kenekatan, gw yang baru bisa nyetir, bahkan SIM pun belum punya.. berkat dukungan yang begitu kuat .. mantablah sudah.. berangkat dari rumah jam sebelas pagi, kemudan beli pertamak 150 ribu di pom bensin terdekat.. duit beli bensin pun aku minta sama ibu.. terlalu banget yaa.. abis emang lagi ga ada duit sih…

Katana pun mulai memasuki tol tambun.. jalanan tampak padat merayap.. perjalanan ga berani ngebut dulu.. mendekati cawang kemacetan semakin parah,.. woww mantab.. kulihat temperatur mesin mulai merambat naik.. panas… akhirnya ku usulkan untuk mematikan AC kali aja bisa membantu menghambat panas mesin katana di kemacetan, dan juga irit bensin tentu saja.. lepas dari cawang.. jalanan kembali normal.. mulai berani ngebut.. sampailah kami di cilegon timur, disana ada beberapa polisi di jalan tol, dan ada beberapa mobil yang putar arah, dengan pede kusamperin aja tuh para polisi dan menanyakan kenapa banyak mobil balik arah di jalan tol.. pak polisi pun menjelaskan jika tol menuju merak, dia menyarankan untuk kembali lagi keluar tol serang, tapi jika mau keluar di cilegin timur juka ga apa apa tapi antrinya cukup panjang, karena pintu tolnya cuman dua, akhirnya akupun nekat keluar tol cilegon timur.. benar kata bapak polisi tadi macet booooo.. tapi tak cukup lama kami sudah keluar dari jalan tol dan akhinya menyusuri jalan non tol dari cilegon menuju merak. sampai merak kira kira jam 2 siang.. woww lama juga yaah.. macetnya emang parah sih..

sesampai di pelabuhan merak, kami menuju dermaga 2, disana kapal baru saja berangkat, jadi kami ketinggalan kapal,.. dan harus menunggu kapal berikutnya. kapal berikutnya datang sekitar jam 3 sore..lebih.. dan kapal baru berangkat sekitar jam 4 sore. lumayan juga lama nya nunggu kapal.. kapal berjalan cukup cepat, karena sekitar jam 6.30 kami sudah keluar dari kapal di pelabuhan bakauheni… Yesss puas rasanya kami sampai pulau lampung..

perjalanan sesungguhnya baru saja di mulai.. jalanan sudah mulai gelap.. si katana harus berjalan di antara bus bus besar dan truk truk besar di malam hari.. sesekali si katana harus memacu gasnya agar bisa menyalip truk truk di depannya.. beberapa kali sempat oleng juga .. tapi lama lama keahlian semakin terasah.. beberapa jalan pun juga berlubang sana sini.. jalannya ga semulus jalan tol.. sesekali harus zigzag juga lhooo…demi menghindari lubang.. tapi ga semua lubang bisa di hindari.. karena gelapnya jalanan yang tanpa lampu penerang jalan lubangnya suka kaga keliatan.. yahh kejeblos sesekali juga okelah.. udah malam..

sampai di panjang april mulai rewel.. wah minta makan malam nih anak anak.. michael juga mulai rewel.. air minum sudah habis.. akhirnya si katana pun menepi di sebuah pom bensin di daerah mana yaa .. oo sukarame. jam sudah pukul 9 malam, kami isi bensin premium deh… takut nanti ga nemu pom yang buka lagi, sekalian cuci muka, makan bekal yang di bawa dari tambun, dan rehat sejenak.

rasa pegal di kaki sudah mulai hilang, mata sudah mulai melek, semangat pun kembali pulih… sekitar jam sepuluh malam kami memulai lagi perjalanan.. kali ini jalanan sudah semakin sepi dan gelap.. hanya ada satu dua mobil yang terlihat..

sekitar jam 11 malam kami sampai di di banjar negeri.. dari situ sudah dekat dengan rumah orang tua, tapi jalan semakin parah. Akhirnya kamu bertemu jalan yang benar benar tak layak, yaitu jalan menuju pekon simpangkanan, sebenarnya jarak dari banjar negeri ke pekon simpangkanan ini hanya sekitar 5 kilometer.. tapi karena jalannya itu lhoo, 5 kilometer harus di tempuh lebih dari setengah jam.. selain jalan rusak, gelap dan sepi.. mendekati tanjakan dekat rumah katana sempat mundur karena lubang besar.. tapi untung bisa lepas dari situ.. dan sampailah kami di rumah sekitar jam 12 malam kurang lah..

sesampainya di rumah bapak sudah menunggu kami dengan raut muka bahagia, karena kami semua sampai rumah dengan selamat.

keesokan harinya baru kami bersantai ria, saling cerita dengan bokab.. kangen senang, rindu bercampur … segala cerita ada disini.. ha ah ah ah asyik yaa

beberapa hari di simpangkanan saya mencoba mencari adakah jalan lain menghindari jalan buruk rupa dari simpangkanan ke banjarnegeri. ternyata ada, jalan tersebut langsung nyampe talang padang boo.. yah ga seburuk jalan kemaren ini sih.. kami menyusuri jalan jalan alternatifnya menggunakan motor.

Suatu sore, aku iseng ngajak bapak belajar bawa mobil, dan dia pun sangat senang di ajari bawa mobil. bapak belajar bawa mobil kira kira sekitar 2 jam di sebuah lapangan desa di desa dadapan.

sepulang dari belajar bawa mobil bapak ngajakin jalan jalan lagi.. ayolah,,,.. kami pun jalan lagi.. lagi lagi bapak ngajak ke jalan jalan yang belum jadi.. ke arah gunung megang.. saat itu yang nyetir feli.. woww pemandangannya masih asli.. udaranya masih dingin.. perbukitan perbukitan di gunung megang tampak sejuk di pandang mata, indahnya kampung halamanku…

sampai rumah sudah jam 7 malam, aku harus istirahat, karena besok kami harus kembali ke tambun, kembali ke jakarta, kembali ke tempat pekerjaan kami.

Tibalah waktu untuk berangkat ke pulau jawa.. penumpang saat kembali sudah berkurang 2 orang, yaitu ibu dan angel. tapi berat kendaraan semakin mantab, karena di belakang isinya 3 tundun pisang raja seri, satu tundun pisang muli (pisang lampung) dan sekarung pepaya.. woowww bener bener dari kampung neh.. ha ha ahha

perjalanan di awali dengan masuk wilayah wonoharjo menuju sumberejo.. sebelum nyampe sumberejo kami memasuki jalan yang sebenarnya bukan jalan buat mobil tapi jalan setapak. kami melalui jalan ini karena bokab memandu kami di depan pake motor.. wahhh seruuu lagi lagi off road.. rumput rumput yang tinggi kami terabas. di sela sela pohon kopi.. akhirnya kami pun mulai menemui jalan aspal yang sudah rusak, tapi cukup lumayan… diantara sawah sawah dan kampung kampung yang halaman rumahnya penuh dengan lada hitam yang sedang di jemur.. bau ladanya cukup menyegarkan.. ada juga yang halaman rumahnya menjemur kopi. anak anak sangat senang melihat pemandangannya, yahh di kota mereka kan akan susah melihat persawahan dan perkebunan, selain udaranya masih segar.. suhunya juga masih tampak adem..

akhirnya kami pun tembus di talangpadang.. kami menemukan jalan raya…. kami pun berpisah dengan bapak… bentar lagi kami pasti kami akan pulang lagi.. pasti..

katana mulai kupacu dengan kecepatan sekitar 80 km per jam.. perjalanan cukup lancar.. sesampai di panjang… mulai ada yang aneh.. mesin mobil tiba tiba mati, seperti kaga ada pasokan bensin.. kemudian kunyalakan lagi.. jalan bentar mati lagi.. wahhh gimana nih.. pikiran mulai panik.. tapi tiba tiba kepanikan itu hilang karena saya ingat punya teman yang ngerti katana di wilayah panjang ini.. tepat di depan pintu terminal petikemas pelabuhan panjang mesin benar benar ga bisa lagi di hidupkan…..yess.. gw pun mulai iseng buka kap mesin, tapi ga ngerti musti ngapain.. mau di apain gw kaga ngerti.. jalan satu satunya saat itu adalah telpon teman.. ya telpon teman.. akhirnya aku telpon seorang teman yang kenal dari teman, namanya yasril, dia cukup paham soal mobil jip. dan benar setelah aku telpon dia mengajukan diri untuk segera menyusul, karena rumahnya ga jauh dari tempat si katana mogok.

sambil menunggu kedatangan sang ahli. anak anak dan istri pun makan di dalam mobil.. sekitar jam 2 siang yasril datang dan langsung menangani si katana.. dia cek sana sini, bahkan sampai bongkar karburator..

masalah pun ketemu.. di dalam karburator terdapat potongan potongan karet gelang, hal inilah yang menyumbat bensin.

aku pun berpikir dari mana datanya para karet gelang ini ? aku pun ingat pernah mogok gara gara tutup buangan bensin karburator sebelum berangkat ke lampung, waktu itu sempat aku tutup dengan potongan kayu yang aku lilit lilit menggunakan karet gelang… tapi tidak berhasil .. dan kuliah karet nya hancur.. dan akhirnya aku ganti dengan mengorbankan sendal jepit.

aku yakin si yasril bingung kenapa bisa masuk karet gelang itu, tapi dia tidak banyak bertanya, dia terus saja membersihkan karburator dan memasangkan kembali.. dan greng.. mesin si katana pun hidup kembali. si yasril sepertinya mengecek semuanya, karena setelah di servis sama yasril sang ahli katana jadi lebih enak jalannya..

sekitar jam 3 sore kami mulai berangkat kembali dari panjang.. ga lama kemudian saya minta feli untuk gantian nyetir, saya laparrr pengen makan.. selesai makan michael pengen eek, akhirnya kami pun berhenti di sebuah pom bensin, mayanlah bisa selonjoran lagi..

selesai michael pup.. kembali aku yang nyetir, karena april pengen mimik susu…. akhirnya dengan lancar aku capai bakauheni. kali ini langsung masuk kapal.. tanpa nunggu lagi..

entah jam berapa aku dah lupa.. yang jelas nyampe merak sudah gelap.. masuk tol pun lancar tanpa banyak hambatan.. cuman macet super super parah setelah gerbang tol karang tengah sampai tomang.. selepas tomang tol lancar dan kami pun nyampe tambun sekitar jam 12 malam.. huh.. lega.. puas.. tenang… dan sampai sekarang si katana belum rewel lagi..

jangan rewel ah.. he he he sana bantu feli jualan kopi dan kacang mede..

 

terimakasih buat Yasril dan keluarga…