Hari minggu kemaren, tepatnya tanggal 1 juli 2012, seperti biasa tiap libur kerja, saya biasa pergi tamasnya sekedar jalan jalan bersama keluarga. waktu itu kami memutuskan untuk bertamasnya ke TMII.. wow jalanannya macet sekali, taman mini tampak ramai oleh pengunjung. kami pun memasuki setiap rumah adat satu ke rumah adat lain, intinya jalan jalan liat liat bersama anak istri.

Tidak ada satu wahana berbayarpun yang kita masuki.. semuanya yang gratisan.. lumayan kann angel bisa berlibur sambil belajar mengenal budaya bangsanya.

hari menjelang malam, karena parkir mobillnya sangat jauh.. yaitu di perpustakaan dan kami sudah sampai di wilayah papua.. kami pun memutuskan untuk naik wahana kereta gantung yang di stasiun B dengan tujuan bisa turun di stasiun A, agar tidak jauh dari parkiran. waktu itu kami adalah penumpang terakhir di stasiun B.. tapi ngantrinyaaa puanjang banget boo.. ada kali sejam.

akhirnya kami pun naik wahana tersebut dengan pemandangan gelap gulita, hanya lampu lampu yang tampak dari atas. sampai stasiun A kami pun turun, jadi ga balik ke stasiun b lagi seperti yang lain.

perjalanan pulang cukup lancar, karena mungkin sudah malam.. kami pun memutuskan masuk tol.. sampai tol ternyata ternyata salah keluar tol.. ha ha ha karena di dalam mobil april rewel minta makan mulu.. akhirnya kami pun keluar tol di wilayah mana gituu keluarnya jalan ampera.. walah.. langsung aja kami susuri jalan ampera, lalu ngarah ke pejaten raya.. kami pun berhenti di pejaten raya untuk makan nasi kucing, karena istri ingin banget makan sate kerang di nasi kucing tersebut.

selesesai makan… kami lanjutkan perjalanan.. menyusuri jalan pasar minggu arah pancoran .. lalu masuk tol cawang.. mulai memasuki tol cawang, aku mencium bau bensin yang sangat menyengat, tapi gw cuek aja.. karena di jalan tol kan banyak truk.. mungkin asap kendaraan tuh.. wajar kami ga pake ac.

keluar tol tambun barulah saya mencoba ngecek kondisi bensin.. nah lhoo kok empty.. wah ga mungkin nih.. ada apa apa nih dengan si katana. akhirnya setelah berhasil keluar tol tambun aku putuskan untuk berhenti di depan ruko ruko baru di jalan kalimalang, tepatnya sepertinya ruko kalimas.. ga inget betul soalnya.

berhentilah kami di pinggir jalan, lalu akupun mengecek .. kendaraan.. ternyata ada ceceran bensin di belakang .. banyak sekali.. lalu ambil senter, bermaksud mencari sumber kebocoran.. setelah di telusuri sumber kebocoran bukan pada tangki bensin tapi pada kap mesin. langsung buka kap mesin.. ketauan deh.. baut penutup karburator sudah hilang entah kemana…. waduhh. piye iki.. mobil dah ga bisa di starter lagi..

akhirnya anak istri aku minta untuk naek ojek aja karena udah dekat rumah, sedangkan saya duduk merenungi, memikirkan apa yang harus aku lakukan…

dan yang terpikirkan adalah bagaimana cara menyumbat lubang besar sebesar ring 17? akhirnya… sendal jepit warna merah ku korbankan.. gunting seukuran lubang.. mampet deh… lalu coba start lagi,,, lhaa nyala.. langsung dah pulang ke garasinya dengan selamat. nyampe rumah, penyumpat dari sandal jepit tadi aku cabut lagi.. takut mencair kena bensin.. ha ha ha..

ke esokan harinya.. dengan yakin gw pergi ke bengkel terdekat dengan maksud mencari baut penutup tuh karburator.. tapi ternyata tak sesuai harapan.. apa yang kucari tak ada.. akupun menyusuri jalan bekasi.. sampai semua bengkel, bahkan dealer suzuki aku samperin demi sang baut.. tapi tak kunjung ku dapatkan. sampai malem aku tak menemukan yang kucari, aku hanya mendapatkan beberapa baut ukuran ring 17. itupun sudah malem karena putus asa, dan berpikir mungkin bisa jadi pengganti.

dari beberapa baut ternyata ada yang bisa masuk, tapi sayang baut kepanjangan.. berencana motong pun bingung motong pake apa.. ya pake gergaji besilah.. tapi aku ragu ragu.. akhirnya aku nyerah dan berharap besok pagi aku ke tukang besi aja tuk potong tuh baut.

pagi harinya, hari selasa pagi aku langsung ke tukang besi minta tolong di potongin tuh baut.. mayann gratisan. sampai di rumah baut langsung kupasang.. lalu langsung starter si katana.. wahh nyala.. pas nih pasti.. lalu ku yakinkan benarkah masih bocor atau tidak, tapi ternyata masih bocor.. menetes perlahan..

tetangga pun mulai ada yang nyamperin dan mengusulkan untuk coba pake lem yang warna hitam dan putih…(lem lima menit kata dia) aku setuju, aku beli tuh lem seharga 10 ribuan.. lalu aku lem.. dan benar kebocoran pun lenyap…

dengan bangga pada siangnya tuh katana sudah bisa keliling bekasi dan tambun lagi untuk berjualan kue kering…

tapi masih saja mengganjal dalam otak ini.. di mana saya harus mencari tutup karburator tersebut ???????